Kundalini Sindrom

Kundalini syndrome, juga dikenal sebagai Physio-kundalini sindrom, mengacu pada pola yang rumit sensorik, motorik, mental, dan gejala-gejala afektif yang menurut penulis tertentu pada subjek dan beberapa peneliti di bidang psikiatri, psikologi transpersonal, dan hampir-mati studi dikaitkan dengan kebangkitan kundalini. Psiko-spiritual ini dan proses transformatif mungkin, menurut sumber-sumber yang berbeda, terjadi sehubungan dengan pengalaman mati suri, atau yang berkepanjangan dan intensif rohani / kontemplatif praktek, seperti yang dipraktikkan dalam beberapa sub-disiplin meditasi atau yoga. Faktor lain yang dapat memicu simtomatologinya ini mencakup berbagai krisis yang intens atau pengalaman pribadi. Psikiatri literatur mencatat bahwa “Sejak masuknya praktek-praktek spiritual timur dan meningkatnya popularitas meditasi dimulai pada tahun 1960-an, banyak orang telah mengalami berbagai kesulitan psikologis, baik ketika terlibat dalam latihan spiritual intensif atau secara spontan”.

Dengan intens kaitannya dengan praktik spiritual, masalah-masalah ini dapat, dalam beberapa kasus, merupakan hasil dari praktek salah atau malang. Kason menekankan risiko yang terkait dengan praktek-praktek spiritual intensif tertentu, terutama dalam keadaan di mana praktisi tidak secara mental dan / atau fisik siap. Paramhans Swami Maheshwarananda, mencatat bahwa kebangkitan kundalini menunjukkan dirinya sebagai “kebangkitan pengetahuan batin” dan mengutip guru sendiri: “Kundalini adalah ibu ilahi. Seorang ibu sejati tidak pernah menyebabkan kerusakan atau melakukan sesuatu yang buruk kepada anak-anaknya.”. Menurut pandangan ini benar kebangkitan kundalini tidak memiliki efek samping selain kebahagiaan, pengetahuan yang sejati dan murni cinta. Seperti setiap bentuk energi orang juga harus belajar memahami energi spiritual – dengan implikasi bahwa praktek-praktek spiritual, seperti Qi Gong atau yoga tradisional dirancang untuk membuka atau meningkatkan energi bawaan ini, sedangkan filosofi bela diri tertentu menyiratkan bahwa energi ini dapat dikembangkan dan terfokus. Dalam rangka untuk dapat mengintegrasikan energi spiritual ini, hati-hati dan penguatan pemurnian tubuh dan sistem saraf disarankan terlebih dahulu. Menurut Maheshwarananada, hal itu akan sering menemukan bahwa pengalaman negatif terjadi hanya ketika bertindak tanpa bimbingan yang tepat.

Simtomatologinya
Para peneliti yang berafiliasi dengan bidang psikologi transpersonal dan mati suri studi (lihat referensi di bawah) telah menyarankan beberapa kriteria umum yang menggambarkan masalah-masalah kundalini, dimana fitur yang paling menonjol adalah perasaan atau energi panas bergegas tulang belakang.

  • Lainnya sensorik, motorik dan fisiologis gejala termasuk: tengkorak tekanan perasaan, persepsi suara batin, pengalaman batin lampu, bergetar ortickling sensasi di punggung bawah, getaran dan gatal-gatal di bawah kulit, dingin atau kulit memerah, takikardia ( denyut jantung cepat), gigih Bradycardia, perubahan inbreathing, gerakan-gerakan tubuh secara spontan, spontan asumsi postur yoga, sensasi panas atau dingin yang bergerak ke seluruh tubuh, nyeri tubuh lokal yang dimulai dan berhenti tiba-tiba, dan tidak biasa, atau hebat, sensasi seksual.
  • Mental dan afektif gejala termasuk: ketakutan, kecemasan, depersonalization, intens emosi positif atau negatif [, gejala psikotik atau gila ideation, spontan memperlambat atau mempercepat pikiran, trans spontan menyatakan, mengalami diri sendiri sebagai lebih besar daripada tubuh fisik, dan pengalaman paranormal kesadaran.

Ringkasan masalah-masalah yang telah diketahui: Death, pseudo kematian, pseudo psychosis, kebingungan, serangan panik, depresi, kesedihan, pikiran untuk bunuh diri, mendesak untuk diri mencincang, membunuh mendesak, aritmia (denyut jantung tidak teratur), eksaserbasi sebelumnya atau saat ini penyakit mental, insomnia , ketidakmampuan untuk memegang pekerjaan, ketidakmampuan untuk berbicara, ketidakmampuan untuk mengemudi, nyeri seksual, sementara kebutaan, urticariaor ruam, dan sakit kepala.
Beberapa teoretisi dalam bidang transpersonal, seperti Greyson, mengacu pada simtomatologinya ini sebagai “Physio-Kundalini sindrom”, sementara para akademisi Barat lainnya menggunakan deskripsi Kundalini-experience/awakening. Proses ini tidak selalu tiba-tiba dan dramatis, itu juga dapat mulai perlahan-lahan dan meningkatkan kegiatan secara bertahap di sepanjang waktu. Jika gejala-gejala yang menyertainya terungkap dalam cara yang intens mendestabilkan orang, maka situasi biasanya ditafsirkan sebagai “darurat rohani”.
Sastra transpersonal menunjukkan bahwa gambaran gejala tidak dimaksudkan untuk digunakan sebagai alat untuk amatir-diagnostik. Menurut penulis di lapangan, penafsiran gejala tidak tampak secara jelas. Gejala yang terkait dengan aktivitas-Kundalini mungkin tidak selalu mewakili kegiatan tersebut, tetapi malah menjadi indikasi dari kondisi medis lainnya, yang membutuhkan perhatian. Kason menekankan bahwa setiap yang tidak biasa atau ditandai gejala fisik harus diselidiki oleh profesional medis yang memenuhi syarat. Untuk informasi lebih mengenai ini, lihat catatan.

Acuan dalam literatur akademis
Beberapa penulis, dalam bidang psikiatri dan psikologi, telah menyarankan pendekatan klinis Kundalini-simtomatologinya. Kemungkinan perbaikan dalam sistem diagnostik, yang dimaksudkan untuk membedakan Kundalini sindrom dari gangguan lain, telah diusulkan. Dalam sebuah artikel dari Journal of Nervous and Mental Disease teoretisi Turner, Lukoff, Barnhouse & Lu membahas Kundalini-simtomatologinya dalam kaitannya dengan diagnostik DSM-IV kategori “Agama atau Spiritual Problem”.
Diskusi Kundalini-simtomatologinya juga muncul dalam beberapa arus utama jurnal-jurnal akademik, termasuk Laporan Psikologis, tempat M. Thalbourne beroperasi dengan 35 item “Skala Kundalini”. Konsep juga muncul, sangat singkat, dalam sebuah artikel dari Journal of The Royal Society of Medicine di mana Le Fanu membahas detail kecil tentang simtomatologinya Kundalini dalam kaitannya dengan penafsiran medis yang disebut “misteri sindrom”.

Kundalini dan efek samping – Berbeda dilihat
Menurut literatur transpersonal dan spiritual, masalah telah dikenal kadang-kadang muncul dari kebangkitan Kundalini-energi. Ada pandangan yang berbeda, dalam literatur, mengenai sifat dari masalah ini.
Salah satu pandangan adalah bahwa kebangkitan Kundalini tidak memiliki efek samping negatif.Swami Paramhans mengutip Maheshwarananda guru sendiri: “Kundalini adalah ibu ilahi. Seorang ibu sejati tidak pernah menyebabkan kerusakan atau melakukan sesuatu yang buruk kepada anak-anaknya.”. Menurut pandangan ini benar kebangkitan kundalini tidak memiliki efek samping selain kebahagiaan, pengetahuan yang sejati dan murni cinta. Jenis efek samping hanya merupakan indikasi ketidakseimbangan dalam sistem saraf karena praktek tanpa hidup dan sadar diri Spiritual Master atau karena mengabaikan nasihatnya.
Pandangan yang berbeda adalah bahwa kebangkitan Kundalini-energi memang memiliki efek samping, dan bahwa kebangkitan seperti itu, dalam beberapa kasus, dapat dikonseptualisasikan sebagai masalah rohani [51]. Menurut teori transpersonal, dan filsafat hindu tradisional, kebangkitan energi tersebut adalah “disertai dengan perubahan dalam fisiologi dan kesadaran dipahami dalam kerangka sistem chakra Hindu”. Pengetahuan tentang peta chakra karenanya mungkin membantu mengenai penafsiran gejala. Konsultasi dengan guru meditasi yang tidak terlatih dalam teknik-teknik Kundalini, atau dengan seorang psikiater, dokter atau terapis yang tidak memiliki pengetahuan tentang proses ini, sering menyebabkan kebingungan dan kesalahpahaman. Guru Yoga cukup dikenal untuk membimbing siswa melalui penyelesaian karma Kundalini release sangat jarang bahwa likeliness memiliki efek samping dipecahkan dengan lancar adalah tipis.
Meskipun gejala, kadang-kadang, mungkin dramatis dan mengganggu, teoretisi seperti Sovatsky dan Greyson cenderung menafsirkan simtomatologinya berlangsung umumnya hanya bersifat non-patologis, pematangan, dan evolusioner penting bagi kemanusiaan. Menurut Kundalini-gejala Scotton mungkin, atau mungkin tidak, akan terkait dengan psikopatologi, tetapi tidak dapat direduksi psikopatologi apapun. Dia juga berpendapat bahwa penting untuk membedakan antara Kundalini tanda-tanda dan gejala patologi, dan tidak menggolongkan Kundalini tanda-tanda di bawah diagnosis patologis. Penulis lain, seperti Kason, cenderung untuk melihat cakupan luas dari proses, dengan gejala yang menyertainya, sebagai hasil dalam sebuah “psiko-spiritual-pembersihan rumah”.
Namun, Sovatsky percaya bahwa penting untuk membedakan antara gejala-gejala kemungkinan kebangkitan Kundalini, dan gejala-gejala awal berbagai proses yoga orpranic ketidakseimbangan. Menurut pandangan ini, banyak melaporkan masalah Kundalini mungkin agak menjadi tanda pendahulu keadaan energik pranotthana (lihat catatan untuk definisi).Perbedaan antara pranotthana dan Kundalini sendiri, juga disebutkan oleh komentator lainnya, seperti Bynum. Sovatsky juga mencatat bahwa: kundalini telah menjadi kata menangkap pada waktu awal ini dalam entri dalam budaya Amerika … dan menarik mereka yang tidak ditentukan, neurologis kronis / psikiatri keluhan dalam mencari penjelasan atas gejala mereka; yang digunakan di Barat dari Gopi Krishna’s problematis kundalini pengalaman sebagai standar kebangkitan memberikan reputasi sebagai lebih berbahaya daripada itu.
Beberapa dokter, seperti Scotton, mencatat bahwa pengobatan psikiatris barat klasik mungkin bukan pendekatan yang paling tepat terhadap simtomatologinya kundalini. Dia menyebutkan beberapa kondisi (terutama melibatkan psikotik ideation) di mana dia menemukan obat untuk menjadi tepat, tapi ia lebih suka menangani Kundalini episode dengan sesedikit intervensi fisiologis, dan intervensi obat, mungkin.

Pengamatan lintas budaya
Chikung, orang Cina kelahiran praktek untuk meningkatkan aliran qi dalam tubuh untuk mencapai manfaat kesehatan, telah mencatat bahwa latihan qigong kadang-kadang dapat mengakibatkan gangguan mental dan menyebutnya 走火入魔 (berjalan ke dalam api dan iblis).Hal ini menurut beberapa komentator menggambarkan dasarnya Kundalini sindrom atau qigong psikosis.
Diagnostik dan statistik yang manual gangguan mental (DSM-IV) termasuk kategori diagnostik “qi-gong reaksi psikotik” dalam “Istilah budaya terikat sindrom”.

diambil dari:

http://en.wikipedia.org/wiki/Kundalini_syndrome

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: